Inter Kalah, Sevilla Juara, Conte Tak Mau Banyak Menyesal

Potatoqq

Potatoqq

 Potatoqq – Antonio Conte tidak mau berdalih terkait kekalahan Inter Milan di final Liga Europa, Sabtu (22/8/2020) dini hari WIB tadi. Bermain di Jerman, Inter menyerah 2-3 di hadapan Sevilla, yang meraih gelar keenam mereka.

Pertandingan itu sebenarnya berjalan seimbang. Skor 2-2 menutup babak pertama sudah cukup jadi bukti. Namun, pengalaman Sevilla berbicara pada laga sepenting ini.

Sevilla merupakan tim paling sukses di Liga Europa. Mereka pernah meraih tiga trofi beruntun beberapa tahun lalu (2014-2016) dan sebagian besar pemain-pemain senior pada era itu masih bertahan dan bermain di final kali ini.

Akibatnya, Inter pun kerepotan menghadapi dominasi Sevilla, itu ditambah dengan sejumlah peluang yang terbuang sia-sia.

Sulit dan seimbang

Bagi Conte, Inter tidak perlu terlalu menyesal, mereka telah berjuang semaksimal mungkin. Ada sejumlah peluang yang terbuang dan ditambah dengan faktor ketidakberuntungan, Inter pun akhirnya mengaku kalah.

“Pertandingan ini berjalan sulit dan seimbang, di mana insiden di babak kedua seharusnya bisa mengubah hasil akhir. Kami punya kesempatan, tapi tidak beruntung saat bola berbelok karena Romelu [bunuh diri]. Setelah itu jadi sangat sulit,” kata Conte kepada Football Italia.

“Sevilla kemudian menurunkan intensitas permainan dan kualitas operan mereka. Kami tidak banyak menyesal, sebab tim telah memberikan segalanya melawan tim dengan pengalaman segudang dan terbiasa dengan pertandingan seperti ini.”

“Dan mereka pun telah memenangi final beberapa kali. Pada akhirnya, itulah yang jadi pembeda,” imbuhnya.

Dulang pengalaman

Lebih lanjut, Conte yakin kekalahan ini bakal jadi modal berharga untuk skuad muda Inter yang sekarang. Mereka memulai di Liga Champions, lalu merosot ke Liga Europa, sampai final, dan nyaris juara.

“Para pemain sudah bekerja keras, berkembang pesat, dan terus bertumbuh. Mereka mencapai final Liga Europa, pengalaman pertama untuk sebagian besar dari mereka,” lanjut Conte.

“Jadi, di antara Liga Champions dan Liga Europa, setidaknya banyak pemain-pemain muda kami yang mendapatkan pengalaman untuk masa depan.”

“Itu penting untuk terus melaju, juga soal kepercayaan diri,” pungkasnya.

Sumber: Football Italia

https://4.bp.blogspot.com/-PfzE9LWKyvw/WkRyoqWy17I/AAAAAAAABAI/DR3f3o2hzIkUoOxVEbZon1rWv1WaC7yswCLcBGAs/s1600/header.gif